Advertisement

Jokowi Bakal Bentuk Badan untuk Pantau Aktivitas Ponsel Warga, Faktanya Begini

Abdul Hamied Razak
Minggu, 26 November 2023 - 13:17 WIB
Abdul Hamied Razak
Jokowi Bakal Bentuk Badan untuk Pantau Aktivitas Ponsel Warga, Faktanya Begini Ilustrasi Hacker - Sputniknews

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA– Sebuah unggahan di aplikasi Facebook mengabarkan bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan membentuk dan meresmikan Badan Jaringan dan Kriptozoologi Nasional (BSSN).

Dalam unggahan tersebut dinarasikan mulai tanggal 9 November, aktivitas ponsel mulai dipantau seperti panggilan akan direkam dan seluruh media sosial dipantau.

Advertisement

BACA JUGA: Hari Guru Nasional, Jokowi Bicara Nasib Guru Honorer

Berikut narasi dalam unggahan tersebut:

“*Semua aktivitas ponsel dll...100% dipantau*

*Mulai besok, ada peraturan komunikasi baru. *

*Setelah* peresmian Badan Jaringan dan Kriptozoologi Nasional (BSSN) *oleh Bapak Joko Widodo*.

*.Semua panggilan akan direkam. *

*.Simpan semua rekaman panggilan telepon. *

*.WhatsApp dipantau,*

*.Twitter dipantau,*

*.Facebook dipantau,*

*Semua...media sosial...dan forum dipantau,*

_*Beri tahu yang belum tahu. *_

*Perangkat Anda terhubung ke sistem layanan. *”

Namun, benarkah Jokowi akan bentuk badan Kriptozoologi untuk memantau seluruh aktivitas ponsel masyarakat?


Unggahan hoaks yang menarasikan Jokowi akan bentuk badan Kriptozoologi untuk memantau seluruh aktivitas ponsel masyarakat. Faktanya, BSSN bukan kepanjangan dari Badan Jaringan dan Kriptozoologi Nasional melainkan Badan Siber dan Sandi Negara. (Facebook)

Penjelasan:

Berdasarkan penelusuran, BSSN bukan kepanjangan dari Badan Jaringan dan Kriptozoologi Nasional melainkan Badan Siber dan Sandi Negara. BSSN sendiri dibuat berdasarkan Perpres Nomor 53 Tahun 2017 Tentang Badan Siber dan Sandi Negara dan bertugas melaksanakan keamanan siber secara efektif dan efisien dengan memanfaatkan, mengembangkan, mengkonsolidasikan semua unsur yang terkait dengan keamanan siber.

Selain itu, unggahan hoaks tersebut pernah diklarifikasi oleh Antara pada 2020 lalu. Dalam laporan "Badan Siber Bantah Pantau Telepon dan Konten Sosmed Masyarakat" milik Aktual.com, BSSN menjelaskan lembaga itu tidak bertugas memantau aktivitas telepon seluler serta konten media sosial masyarakat.

Dengan demikian, narasi Jokowi akan bentuk badan Kriptozoologi untuk memantau seluruh aktivitas ponsel masyarakat merupakan keliru. Hingga saat ini, tidak ada lembaga siber bernama Badan Jaringan dan Kriptozoologi Nasional di Indonesia.

Klaim: Jokowi akan bentuk badan Kriptozoologi untuk memantau seluruh aktivitas ponsel masyarakat

Rating: Hoaks

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Advertisement

alt

Layanan Jadi Semakin Mudah, Tertib Adminduk di Sleman Bisa Ditingkatkan

Sleman
| Jum'at, 23 Februari 2024, 07:47 WIB

Advertisement

alt

Lirik Lagu Rohani Katolik, Salam Maria

Hiburan
| Kamis, 22 Februari 2024, 23:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement