Benarkah Vitamin D Mengurangi Risiko Depresi?

Berjemur pada pagi hari sebagai salah satu cara mendapat vitamin D - JIBI/Bisnis.com
05 Agustus 2020 22:27 WIB Krizia Putri Kinanti Cek Fakta Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -- Menurut sebuah penelitian baru yang dilakukan terhadap lebih dari 18.000 orang dewasa Vitamin D tidak mengurangi risiko depresi.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa peningkatan risiko depresi terkait dengan kekurangan vitamin D, yang dikenal sebagai "vitamin sinar matahari."

Dikutip dari Insider.com, Rabu (5/8/2020), para peneliti menemukan bukti jelas bahwa suplemen vitamin D tidak meningkatkan kesehatan mental dibandingkan dengan plasebo pada orang dewasa yang lebih tua. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk melihat apakah hal itu dapat menguntungkan lebih banyak kelompok berisiko.

Meskipun ada anggapan umum bahwa sedikit sinar matahari dapat mencerahkan suasana hati Anda, penelitian menunjukkan bahwa vitamin D tidak mengurangi risiko depresi dalam jangka panjang.

Vitamin D, yang dikenal sebagai "vitamin sinar matahari" karena kita memproduksinya secara alami ketika kulit kita terkena sinar matahari, tidak lebih baik daripada plasebo dalam meningkatkan kesehatan mental dari waktu ke waktu, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Selasa di Journal of American Medical Association (JAMA).

Para peneliti dari beberapa lembaga medis mengamati 18.353 orang dewasa berusia 50 dan lebih tua yang tidak memiliki gejala depresi, dan memetakan gejala kesehatan mental mereka selama 5 tahun. Setengah dari peserta mengambil suplemen 2.000IU (unit internasional) vitamin D sehari, yang lebih dari dua kali lipat rekomendasi harian saat ini. Setengah lainnya mengambil plasebo.

Pada akhir penelitian, para peneliti tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam tingkat gejala depresi antara orang yang mengonsumsi vitamin D dan mereka yang tidak. Juga tidak ada perbedaan signifikan dalam laporan peserta tentang suasana hati mereka dari waktu ke waktu. Ini menunjukkan bahwa vitamin D mungkin bukan pengobatan yang efektif untuk mencegah depresi pada orang dewasa dalam jangka panjang, setidaknya untuk populasi umum.

Penelitian sebelumnya telah mengaitkan kekurangan vitamin D dengan risiko depresi yang lebih besar, sehingga tujuan penelitian ini adalah untuk melihat apakah suplemen vitamin D dapat membantu. Namun, studi sebelumnya bersifat observasional, memungkinkan faktor-faktor lain selain vitamin D membuat perbedaan dalam tingkat depresi.

Studi sebelumnya lainnya juga menemukan bahwa suplemen vitamin D tidak membuat perbedaan yang signifikan dalam mengurangi risiko depresi; studi baru ini, bagaimanapun, adalah yang terbesar dari jenisnya untuk menarik kesimpulan itu.

"Salah satu masalah ilmiah adalah bahwa Anda benar-benar membutuhkan sejumlah besar peserta penelitian untuk mengetahui apakah suatu pengobatan membantu mencegah perkembangan depresi," kata Olivia I. Okereke, penulis utama studi dan profesor psikiatri di Harvard Medical School.

Keterbatasan penelitian ini adalah bahwa peserta, rata-rata, sudah memiliki kadar vitamin D yang cukup dalam darah mereka ketika mereka memulai penelitian. Jadi, tidak jelas apakah orang yang sudah kekurangan vitamin bisa mendapatkan manfaat dari perawatan ketika depresi dan suasana hati. Lebih dari 1 dari 3 orang di AS dapat mengalami kekurangan vitamin D, menurut penelitian sebelumnya.

Orang dengan kulit yang lebih gelap lebih berisiko kekurangan vitamin D, karena kadar melanin yang tinggi pada kulit yang lebih gelap memperlambat proses produksi vitamin D dari sinar matahari. Orang lanjut usia juga berisiko lebih tinggi mengalami kadar vitamin D rendah, karena mereka mungkin kurang mampu menghabiskan waktu yang cukup di bawah sinar matahari.

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk melihat apakah suplemen dapat memberikan beberapa manfaat bagi kelompok berisiko tertentu ini. Vitamin D juga memainkan peran penting lainnya dalam tubuh kita, termasuk mendukung tulang yang kuat dan sistem kekebalan tubuh yang sehat. "Namun, ini belum waktunya untuk membuang vitamin D Anda, setidaknya tidak tanpa saran dokter Anda," kata Okereke.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia