CEK FAKTA: Benarkah Covid-19 Bisa Akibatkan Diabetes?

Ilustrasi. - Freepik
07 September 2020 13:07 WIB Newswire Cek Fakta Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Infeksi Covid-19 dapat menyebabkan banyak masalah kesehatan seperti kerusakan paru-paru, kerusakan ginjal, dan masalah jantung yang berkelanjutan.

Akhir-akhir ini, penelitian menunjukkan bahwa hal itu juga dapat menyebabkan timbulnya diabetes yang bergantung pada insulin secara tiba-tiba.

Sebuah laporan baru merinci kasus seorang Jerman berusia 19 tahun dengan infeksi Covid-19 tanpa gejala yang akhirnya dirawat di rumah sakit karena kasus baru diabetes yang bergantung pada insulin.

Lima hingga tujuh minggu sebelum diabetesnya berkembang, orang tua pemuda itu mengembangkan gejala Covid-19 setelah perjalanan ski di Austria. Akhirnya, seluruh keluarga diuji.

Kedua orang tua dinyatakan positif antibodi Covid-19, seperti halnya anak berusia 19 tahun itu, yang menunjukkan semua telah terinfeksi virus corona. Namun, putranya tidak pernah mengalami gejala infeksi.

Ketika anak berusia 19 tahun itu dirawat di rumah sakit, dia kelelahan, berat badannya turun lebih dari 26 pon dalam beberapa minggu, sering buang air kecil dan mengalami nyeri pinggang sebelah kiri.

Kadar gula darahnya lebih dari 550 miligram per desiliter (mg / dL) - tingkat normal kurang dari 140 mg / dL pada tes darah acak.

Dokter menduga dia menderita diabetes tipe 1. Dia dites positif untuk varian genetik yang jarang dikaitkan dengan diabetes tipe 1, tetapi bukan varian genetik yang biasanya ada pada tipe 1. Dia juga tidak memiliki antibodi yang biasanya dimiliki oleh penderita diabetes tipe 1 saat diagnosis.

Hal ini membuat para ahli bingung. Apakah ini diabetes tipe 1 atau tipe 2 atau tipe diabetes baru? Jika bukan diabetes tipe 1, mungkinkah diabetes yang tiba-tiba ini hilang dengan sendirinya? Akhirnya, mereka tidak bisa memastikan bahwa infeksi Covid-19 menyebabkan diabetes. Mungkin saja itu adalah kondisi yang sudah ada sebelumnya yang belum didiagnosis.

Namun, penulis studi tersebut, yang dipimpin oleh Dr Matthias Laudes dari University Medical Center Schleswig-Holstein di Kiel, Jerman, percaya mereka memiliki penjelasan yang masuk akal tentang bagaimana infeksi Covid-19 dapat menyebabkan diagnosis diabetes yang baru dan mendadak.
Laporan mereka ada di Nature Metabolism edisi 2 September.

Sel beta di pankreas mengandung sejumlah besar yang disebut reseptor ACE2. Reseptor ini diyakini sebagai tempat protein lonjakan dari virus corona menempel pada sel.

Sel beta menghasilkan insulin, hormon yang membantu mengantarkan gula dari makanan ke dalam sel tubuh untuk bahan bakar. Para penulis berteori bahwa infeksi virus korona, yang mempengaruhi reseptor ACE2, mungkin juga merusak sel beta di pankreas.

Proses ini mirip dengan apa yang diyakini terjadi pada diabetes tipe 1. Sistem kekebalan tubuh secara keliru mengaktifkan sel sehat (serangan autoimun) setelah infeksi virus dan merusak atau menghancurkan sel beta, kemungkinan menyebabkan diabetes tipe 1.

Seseorang dengan diabetes tipe 1 memiliki sedikit atau tanpa insulin. Diabetes tipe 1 klasik membutuhkan suntikan insulin seumur hidup atau pengiriman insulin melalui pompa insulin

Sumber : suara.com