CEK FAKTA: Benarkah Ada Penipuan Paramedis Demi Proyek Covid?

Tangkapan layar unggahan informasi yang menyesatkan. - Ist/turnbackhoax.id
31 Juli 2020 17:47 WIB Nina Atmasari Cek Fakta Share :

Harianjogja.com, JOGJA-- Sebuah informasi tentang penipuan oleh tenaga medis beredar di media sosial facebook.

Informasi itu berupa foto seseorang dengan tangan diborgol dan ditutupi jas putih yang didampingi petugas kepolisian yang dimuat di situs prabumulihpos[dot]com.

Artikel itu berjudul “Oknum Staf Rumah Sakit Ditangkap Karena Palsukan Hasil Tes Covid-19” terkait dengan COVID-19 dan alat tes suhu di kening adalah alat sinar laser tes suhu kabel.

Baca juga: Presiden Jokowi Unggah Foto Salat Id Bersama Keluarga, Warganet Tebak-tebakan: yang Mana Kaesang?

Akun Shatria Igirisa (fb.com/khendisbutchy.satria) mengunggah gambar tangkapan layar postingan dari akun Facebook Abrar dengan narasi sebagai berikut:

Ahir nya trungkap jg penipuan para2 medis yg berkeliaran di dunia nie,,yg sdh bgt bnyak memakan uang rakyat

Di gambar tersebut, terdapat narasi : “Penipuan para medis.. Hati-hati.. Termasuk alat tes suhu di kening, itu alat sinar leser tes suhu kabel.. Demi proyek covit mereka rela mengorbankan rakyat Indonesia..”. Terdapat juga foto seseorang dengan tangan diborgol dan ditutupi jas putih yang didampingi petugas kepolisian. Foto ini dimuat di situs prabumulihpos[dot]com di artikel berjudul “Oknum Staf Rumah Sakit Ditangkap Karena Palsukan Hasil Tes Covid-19” yang dimuat pada 30 Juni 2020.

Penjelasan

Berdasarkan penelusuran turnbackhoax.id, faktanya, foto yang dipakai tidak terkait dengan COVID-19 karena foto itu adalah foto tahun 2017 terkait kasus penipuan oleh dokter palsu. Selain itu, penggunaan Thermal Gun untuk tes suhu di kening dipastikan aman karena tidak menggunakan sinar laser dan tidak menggunakan sinar radioaktif semacam, x-ray.

Baca juga: Uji Coba Pembukaan Wisata Gunungkidul Diperpanjang, Rombongan Besar Dilarang Masuk

Situs prabumulihpos[dot]com diketahui bukan merupakan situs media yang terdaftar di Dewan Pers. Foto yang diunggah tersebut adalah foto terkait kasus penipuan yang dilakukan oleh Candra Hermawan (27) yang menjadi dokter gadungan atau dokter palsu pada tahun 2017. Mengaku sebagai dokter, pria ini melakukan penipuan. Modus yang dilakukan adalah mampu mencarikan pekerjaan di rumah sakit.

Wakasat Reskrim Polrestabes Surabaya Kompol I Dewa Gede Juliana mengatakan kepada wartawan, Rabu (1/11/2017), Candra telah menipu tiga orang dengan modus yang sama. Dari aksinya, pelaku memperoleh sekitar Rp 75 juta.

Situs prabumulihpos[dot]com sendiri bukanlah situs media berita resmi, karena selain tidak terdaftar di Dewan pers, situs ini tidak mencantumkan keterangan redaksi. Untuk situs media cetak Prabumulih Pos yang resmi dan terdaftar di Dewan Pers, situsnya beralamatkan di prabumulihpos.co.id.

Terkait artikel yang diunggah di situs prabumulihpos[dot]com tersebut, artikel itu berisi berita tentang Kepolisian Resor Sibolga yang mengungkap kasus seorang oknum ASN dan Perawat di Kabupaten Tapanuli Tengah (Tapteng) yang diduga telah mengeluarkan surat keterangan hasil rapid test Covid-19 palsu kepada puluhan calon penumpang kapal yang akan berangkat dari Sibolga menuju kepulauan Nias.

Terungkapnya kasus pemalsuan surat keterangan hasil rapid test Covid-19 itu setelah kapal yang ditumpangi batal berangkat dari Pelabuhan Sibolga, Jumat (26/6/2020) malam lantaran surat keterangan hasil rapid test Covid-19 yang dimiliki penumpang dinyatakan tidak sah oleh petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP). Kapolres Sibolga AKBP Triyadi melalui Kasubbag Humas Iptu R Sormin mengatakan, kedua tersangka atas kasus pemalsuan surat keterangan tersebut telah diamankan, pada Sabtu (27/6/2020).

Selain itu, menurut Achmad Yurianto yang saat itu menjabat juru bicara pemerintah untuk Covid-19, penggunaan thermo gun sebagai alat ukur suhu tubuh manusia dipastikan aman. Berbagai ahli telah menyebutkan bahwa thermo gun hanya mengukur suhu tubuh dengan pancaran radiasi sinar inframerah.

Termometer tembak untuk ukur suhu tubuh manusia tidaklah berbahaya bagi otak ataupun bagian tubuh lainnya. Penggunaan alat ini sehari-hari aman untuk ukur temperatur tubuh manusia, dari berbagai usia.